TUJUAN SYAR’I IBADAH QURBAN

asy-Syaikh Muhammad bin Shalih al-‘Utsaimin –rahimahullah– :

Pertanyaan:
“Apa tujuan syar’i ibadah qurban?”

Jawab :
Tujuannya adalah untuk bertaqarrub (mendekatkan diri) kepada Allah dengan menyembelih yang Allah gandengkan dengan ibadah shalat dalam firman-Nya :

{فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ}

shalatlah untuk Rabb-mu dan sembelihlah” [ al-Kautsar : 2 ]

dan firman Allah:

{إِنَّ صَلاَتِي وَنُسُكِي وَمَحْيَايَ وَمَمَاتِيَ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ لاَ شَرِيكَ لَهُ}

Sungguhnya shalatku, dan nusuk (sembelihan)-ku, hidupku, dan matiku hanya untuk Allah Rabb semesta alam, tidak ada sekutu bagi-Nya” [ al-An’am : 162 ]

Dengan demikian kita mengetahui pendeknya pemikiran/perkiraan bahwa tujuan menyembelih untuk mendapat manfaat darinya (dari daging hewan tersebut,-pen).

Sungguh ini merupakan persangkaan yang pendek, muncul akibat kebodohan (terhadap agama)

Jadi, tujuan utamanya adalah mendekatkan diri kepada Allah dengan bentuk menyembelih.

Ingatlah firman Allah –‘azza wa jalla-:

{لَن يَنَالَ اللهَ لُحُومُهَا وَلاَ دِمَآؤُهَا وَلَــــكِن يَنَالُهُ التَّـقْوَى مِنكُمْ}

Tidak akan sampai kepada Allah daging-daging (hewan sembelihan kalian) dan tidak pula darah-darahnya, akan tetapi akan sampai kepada-Nya adalah ketakwaan dari kalian.” [ al-Hajj : 37 ]

Sumber: Silsilah Liqa al-bab al-Maftuh /asy-Syaikh Ibnu Utsaimin/ rekaman no 22

manhajul-anbiya.net

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.