Kembali Menengok Surat Tentang Syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab rahimahullah

DARS USTADZ LUQMAN BA’ABDUH HAFIZHAHULLAH  10 MUHARRAM 1438 H/10 OKTOBER 2016 M (MAGHRIB-ISYA’) DI MASJID MA’HAD AS SALAFY

Masih tentang syaikh Muhammad bin Abdil Wahhab rahimahullah.

Untuk kembali menjelaskan bagaimana sebenarnya akidah beliau rahimahullah, apakah benar tuduhan-tuduhan yang dilemparkan kepada beliau bahwa beliau seorang takfiri (orang yang suka mengkafirkan kaum muslimin) atau  tidak. Berikut surat/risalah dari al Allamah Abdul Latif bin Abdirrahman bin Hasan rahimahullah, putra dari penulis kitab Fathul Majid (artinya), “Aku kabarkan pada kalian, bahwa Syaikh (Muhammad bin Abdil wahhab rahimahullah) berlepas diri dari akidah takfiri dan prinsip takfiri (prinsip takfiri yang serampangan). Dan bahwasanya beliau tidak mengkafirkan kecuali pada suatu perkara yang para ulama’ bersepakat atasnya bahwa pelaku perbuatan tersebut dihukumi kafir, contohnya orang yang terjatuh pada syirik besar, mengingkari ayat-ayat Allah dan Rasul-Nya setelah ditegakkan hujjah (penjelasan) padanya dan hujah yang sampai padanya benar-benar hujjah yang muktabar (tepat dan benar)… ”

Syaikh Rabi’ hafizhahullah menyebutkan: Risalah ini ditulis untuk mengingkari sebagian manusia yang berbicara seputar permasalahan takfir secara serampangan dan tanpa didasari ilmu. Salah satu dari mereka adalah Abdul Aziz bin Khatib.

Betapa besarnya permasalahan takfir atau hukum murtad ini, sehingga setiap kelompok dari madzhab yang empat (Hanafi, Maliki, Syafi’i dan Hanbali) menulis pembahasan ini pada bab-bab khusus, mereka menyebutkan di dalamnya hukum-hukum kemurtadan, konsekuensi kemurtadan dan sebagainya.

Ibnu Hajar Ahmad bin Ahmad bin Ali bin Hajar al Makki al Haitsami yang notabene-nya adalah seorang yang memiliki beberapa penyimpangan pun menulis suatu kitab Al I’lam bi Qowati’il Islam yang berisi pembahasan hukum murtad. Terlebih ulama’-ulama’ lainnya dari madzhab yang empat?!

Asy Syaikh Sulaiman bin Sahman ad Dhiya’ rahimahullah berkata (artinya), “Barang siapa mengingkari takfir secara umum maka dia terbantah dengan al Qur’an dan as Sunnah. Kami tidaklah mengkafirkan seorang pun hanya karena sebuah dosa dibawah dosa syirik besar yang mana para ulama’ bersepakat atas kafirny pelaku dosa tersebut jika telah tegak hujjah atasnya. Sungguh lebih dari satu orang telah menyebutkan adanya kesepakatan ulama’ tentang hal itu seperti yang dihikayatkan oleh Ibnu Hajar al Haitsami dalam kitabnya al I’lam”.

Asy Syaikh Sulaiman rahimahullah juga menyebutkan bahwasanya permasalahan takfirul muslim (mengkafirkan kaum muslimin) sudah ada sejak dulu, ulama’telah bersepakat diantaranya Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah, Ibnul qayyim al Jauziyah dan lainnya rahimahumullah bahwa Jahil (orang yang tidak tahu) dan Mukhthi’ (orang yang tidak sengaja melakukan kesalahan) dari ummat ini, jika melakukan amalan kesyirikan maka pelakunya diberi udzur karena kejehilan dan kesalahannya yang tidak disengaja, hingga benar-benar sampai padanya penjelasan yang gamblang.

Saudara-saudaraku, pada hari-hari ini muncullah sekelompok manusia yang berada di sisi pemerintah kita, yang membisikkan berita-berita dusta kepada pemerintah dengan menyebut salafiyun atau wahhabi sebagai kelompok yang suka mengkafirkan kaum muslimin. Bahkan ia berkata bahwa akidah takfir (mengkafirkan orang yang sebelumnya islam) muncul pertama kali di masa Ibnu Taimiyah rahimahullah.

Kita katakan ini adalah kedustaan yang besar. Kita tidak mengkafirkan saudara-saudara semuslim kita, bahkan kita katakan bahwa saudara-saudara kita adalah kaum muslimun yang wajib untuk diberikan hak-haknya, ditebarkan salam kepada mereka dan lain-lain dari hak seorang muslim atas muslim lainnya.

Kita dapati, bahwa kelompok yang paling ihtimam (bersungguh-sungguh) menunaikan hak tebar salam kepada kaum muslimin adalah salafy, yang mereka anggap sebagai kaum takfiri wahhabi. Sungguh ini keanehan yang nyata?!

Meski begitu, kita tidak mengataka bahwa orang muslim yang telah mengucapkan kalimat La Ilaha Ilallah tidak boleh dikafirkan secara mutlak. Lihatlah Musailamah al Kadzzab yang mengaku sebagai nabi setelah Rasulullah shallallahualaihi wasallam, ia mengucapkan kalimat La Ilaha Ilallah, bahkan mengakui kenabian Rasulullah shallallahualaihi wasallam. Bersamaan dengan itu Abu Bakr, Umar, Utsman dan para sahabat lainnya ridwanullahi alaihim bersepakat atas kafirnya dia dan para pengikutnya yang meyakini kenabiannya, serta bersepakat untuk memeranginya hanya karena kesalahan mengaku sebagai nabi.

Mungkin Anda juga menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.